header photo

Tuesday, February 28, 2012

New Zealand Strom Petrel ( Oceanites maorianus )


Selandia Baru Badai Petrel (Oceanites maorianus) adalah kecil burung laut dari tubenose keluarga. Sebelumnya dianggap punah sejak 1850, serangkaian penampakan dari tahun 2003 hingga saat ini menunjukkan adanya koloni sebelumnya tidak diketahui. Pada 2010 berada di peringkat pada Daftar Merah IUCN sebagai terancam punah. Hal ini pada kesempatan dianggap sebagai subspesies atau bahkan varian dari Wilson Badai Petrel , O. oceanicustetapi sangat berbeda. Pada tahun 2011 sampel DNA dari spesimen museum di Inggris dan Prancis cocok bahwa burung di Teluk Hauraki . Studi tersebut juga menunjukkan spesies ini mungkin lebih terkait erat dengan badai petrels dalam genus Fregetta dari Oceanites .

Di luar musim kawin itu pelagis , yang tersisa di laut, dan ini, bersama-sama dengan situs yang terpencil pemuliaan, membuatnya menjadi sulit untuk mengamati burung.
Selandia Baru Badai Petrel adalah kecil burung laut , coklat tua / hitam di atas, kecuali pantat putih. Para hamster berwarna hitam dari tenggorokan ke payudara, dengan perut putih yang bergaris hitam, dan proyek kaki jauh melampaui ekor. Ini badai-petrel secara ketat malam hari di lokasi pembibitan untuk menghindari predasi oleh burung camar dan skuas . Seperti petrels besar, kemampuan berjalan dibatasi untuk shuffle singkat ke liang itu. Ini berbeda dari spesies petrel lebih umum ditemukan di Selandia Baru, petrel badai Wilson, dengan bar pucat pada perut, sayap atas putih dengan goresan, panel putih sempit di underwings, kaki panjang, dan jaringan gelap ke kaki.Sudah diyakini punah , tetapi pada tanggal 25 Januari 2003 sebuah penampakan mungkin dibuat oleh Sav Saville, Brent Stephenson dan lainnya dekat dengan Kepulauan Mercury dari Semenanjung Coromandel dari Selandia Baru   Pulau Utara , yang menyebabkan beberapa foto tidak meyakinkan dan Artikel dipublikasikan.
Pada tanggal 17 November 2003 saat mencari Black-bellied petrels Badai dan Putih berwajah petrels Badai , Banjir dan Bob Bryan Thomas diperoleh foto yang bagus dan video 10 sampai 20 petrels Badai Selandia Baru dari Great Barrier dan Kepulauan Barrier kecil di Teluk Hauraki. Selanjutnya, empat petrels Badai ditangkap dan dilepaskan di daerah yang sama di 2005/early, akhir tahun 2006 dengan tiga pemancar radio terpasang.Ini hanya telah dilacak di laut; upaya untuk menemukan lokasi penangkaran burung tidak berhasil sampai saat ini. Lokasi penangkaran yang paling mungkin adalah dalam Teluk Hauraki di mana Selandia Baru Badai Petrel kelompok kerja berkonsentrasi upaya mereka. Tour operator juga telah teratur muncul burung-burung di Teluk Hauraki sejak saat ini.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...