header photo

Saturday, March 3, 2012

The Stephens Island Wren ( Xenicus (Traversia) lyalli )



The Stephens Island Wren (Xenicus (Traversia) lyalli) adalah satu, malam terbang, passerine serangga akhirnya hanya ditemukan di Pulau Stephens, meskipun luas di seluruh Selandia Baru sebelum tanah itu diselesaikan oleh Māori. The Stephens Island Wren telah lama diingat dalam mitos lokal sebagai spesies yang hanya diketahui sepenuhnya dihilangkan dengan kehidupan yang tunggal, kucing penjaga mercusuar itu. 
Namun, keyakinan ini keliru, saat kucing itu tidak membunuh satu burung terakhir terlihat, spesimen lagi diperoleh di tahun-tahun berikutnya, ketika pulau ini juga menjadi tuan rumah banyak kucing liar. Nama ilmiah memperingati penjaga mercusuar asisten, David Lyall, yang pertama kali membawa burung menjadi perhatian ilmu pengetahuan. Awalnya, burung itu digambarkan sebagai genus yang berbeda, Traversia, untuk menghormati naturalis dan barang antik dealer Henry H. Travers banyak spesimen yang diperoleh dari Lyall, tapi sekarang dianggap sebagai bagian dari Xenicus Wrens, Wrens tidak sama sekali, tetapi keturunan passerines Selandia Baru yang menyerupai primitif, lebih dikenal sebagai acanthisittidae. 


Ini adalah paling terkenal yang sangat sedikit (lima atau lebih) terbang passerines dikenal ilmu pengetahuan (Millener, 1989), semua pulau dan sekarang punah. Keluarga lainnya Xenicus dan Bunting Long-berkaki dari Tenerife, semua yang ditemukan baru-baru ini dan menjadi punah di zaman prasejarah. Selain itu, Bush Wren (acanthisittid lain baru-baru ini punah) dan Kepulauan Chatham Fernbird (suatu "Old World warbler") sebagian besar terbang.

Burung kecil ini berburu pada waktu malam, tidak bisa terbang dan memakan serangga. Burung ini sangat kecil; paruhnya berukuran 14mm, sayapnya mempunyai kepanjangan 46-49 mm, dan ekornya 17mm. Jenis jantan sedikit lebih besar dari jenis betina. Hasil studi arkeologi menunjukkan bahwa burung ini hidup di daratan besar Selandia Baru di zaman dulu. Kemungkinan besar, populasi burung ini punah di daratan besar akibat kedatangan tikus yang dibawa orang Maori. Hanya sedikit populasi tersisa dari burung ini yang berdiam di pulau Stephen. Sayangnya, burung ini punah juga di tahun 1894.


Kepunahan burung ini memberikan contoh bahwa penyebab kepunahan tidak hanya akibat dari kekejaman manusia, tapi juga kebodohoan. Di tahun 1894, sebuah mercu suar dibangun di pulau Stephen, pulau yang terisolasi berada di selat antara pulau Utara dan Selatan Selandia Baru. Sebelumnya, pulau ini belum pernah diinjak oleh manusia. Penunggu mercu suar itu, bernama David Lyall, mempunyai seekor kucing yang sering membunuh dan membawa burung-burung kecil ke majikannya itu. David Lyall, penghuni satu-satunya dari pulau Stephen, mengirimkan suatu eksemplar ke museum di Wellington.

 Direktur museum ini sangat senang, karena burung kecil ini adalah satu-satunya contoh dari burung kecil yang bisa berkicau dan tidak dapat terbang. Dengan tergesa-gesa ia pergi ke pulau Stephen. Sesampainya dia disana, ternyata kucing itu telah membunuh semua burung kecil yang ada di pulau itu. Binatang ini menjadi terkenal karena kepunahannya diakibatkan oleh seekor makhluk hidup saja, yaitu kucing.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...